SWC FLP @ M.E.I


[M]enulis [E]nergi [I]nspirasi

Alhamdulillah, segala puji bagi Alloh SWT, Rabb semesta alam yang telah memberikan kesempatan kepada An untuk selalu giat menulis, menemukan komunitas penulis dalam wadah FLP (Forum Lingkar Pena) pada pelatihan SWC (Super Wrtining Camp) II di Mijen, 19-20 Mei 2012. Tema acaranya cukup menarik, “Banjir Kata, Gempa Literasi.” Banyak narasumber inspiratif yang memberikan pesan motivasi untuk selalu menghasilkan karya yang ‘mencerahkan.” Empat puluh peserta yang hadir di sini cukup antusias, terdiri dari berbagai jenjang usia, dan latar belakang pendidikan berbeda. Mulai dari SMA, perguruan tinggi, lulusan sarjana, pekerja, sampai ibu rumah tangga. Semangat mereka luar biasa. An yang tergolong berusia lebih tua, merasa tampil ‘lebih muda’ untuk bergabung bersama mereka. Pengalaman pertama yang berharga, saat berkumpul bersama penulis lainnya. ^^


Seputar FLP


Forum Lingkar Pena (FLP) merupakan wadah bagi calon penulis yang ingin jadi penulis dan berminat pada dunia kepenulisan. Sang Ketua FLP Semarang, Syah Azis Perangin-Angin mengenalkan profil FLP secara umum dan profil FLP Semarang secara khusus. FLP lahir pada tanggal 22 Februari 1997, dirintis oleh Helvy Tiana Rossa bersama penulis-penulis senior lainnya. Bahkan, Taufiq Ismail pernah berkomentar, “Berdirinya FLP sangat Fenomenal. FLP adalah hadiah Tuhan untuk Indonesia.” Pabrik penulis cerita ini memiliki visi dan misi yang cukup jelas.
Visi      : Untuk menjadi sebuah organisasi yang memberikan pencerahan.
Misi      : 1. Meningkatkan mutu dan produksi karya anggota
              2. Membangun jejaring muslim melalui komunitas penulis.
              3. Meningkatkan budaya membaca.
              4. Memperjuangkan kehidupan yang lebih baik bagi penulis.

Hal yang membedakan organisasi FLP dengan wadah komunitas penulis lainnya adalah tujuan dari FLP itu sendiri, yaitu menghasilkan karya kepenulisan yang memberikan pencerahan sekaligus mengajak orang lain dalam kebaikan (dakwah). Jadi niat menulis adalah dilandaskan oleh ibadah kepada Sang Maha Kuasa dalam ungkapan syukur dan memberikan ‘pencerahan’/ inspirasi untuk selalu mengingat-Nya, serta melakukan berbagai aktivitas kebaikan.

FLP Semarang lahir pada tahun 2000, dipelopori oleh Bunda Afifah Afra. Saat itu beliau sudah aktif menjadi penulis saat masa kuliah di Universitas Diponegoro, jurusan Biologi. Menjadi sebuah kebanggaan tersendiri, saat mengetahui beliau satu almamater yang sama dengan An. Sedikit cerita, An pernah membaca karya-karya beliau yang inspiratif, salah satunya adalah buku non-fiksi, “How to be a smart writer.” Karya sangat inspiratif, menggugah seseorang untuk selalu bersemangat menulis. Saat ini beliau memiliki penerbit sendiri yang bernama Indiva Kreasi. Bunda Afif sebenarnya mau dating ke acara SWC, tapi karena anak beliau sakit, narasumber digantikan oleh Mbak Yossi Meilani.

Beda background, Tak Masalah, koq!

Ada hal menarik yang saya ambil dari paparan Mbak Yossi Meilani. Suatu ketika, beliau ingin menerbitkan buku non-fiksi ‘Berburu Gebetan’ namun berkali-kali gagal diterima oleh penerbit. Meski demikian, semangat perjuangannya tak pupus begitu saja. Beliau memiliki keyakinan penuh, dan keberanian tinggi untuk meraih mimpi menerbitkan buku. Padahal, latar belakang beliau sangat kontras yakni Pendidikan Teknik Elektro. Dalam langkah ke penerbit selanjutnya, beliau akhirnya berhasil menerbitkan buku perdana meski harus diedit terlebih dahulu selama sebulan penuh. Pesan beliau terhadap penulis muda adalah berbekalah dengan jamu keyakinan yang kuat serta kepercayaan diri yang tangguh.  Jangan takut akan kegagalan dan terbelenggu akan persepsi negatif. Kata-kata beliau sangat menginspirasi, “Menulis ibarat mengisi air di botol air. Jika diisi dengan air putih, maka isinya-pun air putih. Diisi dengan kopi, maka isinya juga air kopi. Begitu pula dengan otak yang diisi nutrisi bacaan, maka akan mudah mengeluarkan kata-kata ilmu.

Profesi beliau sebagai ibu rumah tangga sangat menganggumkan. Keterampilannya menjahit pakaian muslimah mengantarkannya menjadi entrepreneur sejati di Kota Pekalongan. Kapan-kapan silaturahiim, ah, jika ada kesempatan ^^ Di akhir diskusi, An mendapatkan buku kenangan dari beliau. Alhamdulillah, senang mendapatkan buku perdana dari beliau, seorang penulis energik dengan semangat yang apik.

:)

Quantum Pahala dari Menulis

Sebelum Mbak Yossi mengisi, ada suguhan ilmu yang menarik dari Mas Agus M.Irkham. Beliau juga alumni Undip, lho, mantan pimred Edents. Pengarang buku 'Gempa Literasi' ini mengungkapkan sisi menarik dari penggunaan kata dalam jejaring sosial maupun diskusi. Saat ini memang sudah berada dalam 'Era Talk More do More'. Sudah bisa bayangkan pengaruh jejaring sosial dunia maya Fesbuk mencapai 43,06 juta akun di Indonesia (melebihi warga Kanada!), serta 19,5 juta akun Twitter. Dari sini, seorang penulis bisa berbagi memberikan tulisan inspiratif lewat status, notes, foto (flickr), video (youtube), dan forum diskusi. Setiap aktivis jejaring sosial memiliki kesempatan untuk berbagi kebaikan lewat tulisan sehingga mendapatkan quantum pahala tak terhingga. Buktinya, status-status inspiratif dari budayawan Prie GS berhasil dibukukan dan menginspirasi banyak orang. 

Menulis adalah ungkapan syukur kita untuk mencerahkan. Kak Agus menggambarkan perjuangan jurnalis yang bernama Jean Dominique Bauby dalam menghadapi penyakit stroke hingga tak bisa menulis dengan tangan. Meski dengan keterbatasan menulis, beliau mampu berbagi ilmu dengan kedipan mata. Layaknya semboyan morse dengan kedipan mata, beliau menyusun buku yang berjudul 'The Diving bell dan the Butterfly.' Perjalanan hidup Jean akhirnya juga difilmkan. Kalo di Indonesia, kita bisa belajar kepada Pak Gola Gong, Bunda Pipit Senja, dan Asma Nadia yang telah memberikan contoh perjuangan menulis di balik keterbatasan  fisik :)

Mengapa saya menulis? Tentunya, ada berbagai alasan seseorang ingin menulis. Menurut Mas Agus, faktor pendorong seorang penulis adalah alasan ekonomi (agar mudah beramal), sosiologi (agar mudah berkomunikasi), ideologi (agar mudah memahami pandangan dan menjunjung nilai-nilai religi). Tak ada salahnya jika seorang penulis mengiginkan bukunya best-seller alias laku terjual, kemudian menjadi terkenal. Namun perlu diingat, setiap kebaikan yang diberikan melalui karya akan menjadi royalti pahala bagi seorang penulis. Seperti ilmu bermanfaat yang unlimited saat akhirat kelak. Masih ingat hukum ilmu bermanfaat, kan? Pahalanya akan terus menerus mengalir sepanjang zaman.

Kunci pertama menulis adalah membaca, kemudian menuliskannya dengan hati, dan mengoreksinya dengan pikiran jernih. Mulailah menulis tentang hal-hal yang ringan,  dan aktivitas harian yang dilakukan. Semakin Anda sibuk, akan semakin banyak ide membaca konseptual dan kontekstual yang didapat.

Memahami Kesyukuran bersama Sahabat Mata

Masih berhubungan dengan motivasi menulis. Kali ini An mendapatkan inspirasi lagi dari komunitas Sahabat Mata, kumpulan orang-orang hebat yang memiliki bakat luar biasa. Meski mereka tak bisa meraba cahaya di sekitar, mereka mampu memberikan cahaya bagi kita. Tahukah kawan, mereka bisa merubah mindset pikiran dengan menyatakan kekurangan yang dimiliki sebagai sebuah kelebihan yang patut disyukuri. Ada Pak Basuki sebagai inspirator utama dalam malam itu (19/05), bersama ketiga rekannya; Robiyanto, Sufyan, dan Syarifudin. Mereka menceritakan perjuangan hidup untuk selalu mensyukuri atas fase kehidupan yang telah diatur oleh Maha Kuasa.

"Jika mata tidak dapat melihat sesuatu, maka biarkanlah 'sesuatu' itu berbicara kepada kami." 

Bagaimana mereka menikmati sebagai tuna netra? Apakah waktu bisa menyelesaikan setiap masalah? Uniknya, Sahabat Mata menjawab pertanyaan itu dengan syair lagu yang apik. Solusinya adalah INSYA ALLOH. Memiliki kesadaran dan keikhlasan untuk mematuhi aturan-aturan Sang Pencipta. Artinya, marilah beraktivitas untuk mencari solusi, bukan diam menunggu waktu untuk menyelesaikannya. Karena waktu tak pernah membantu kita untuk menyelesaikan masalah. Kita diwajibkan bergerak untuk mencari solusi. Ingatlah, bersama ada kesulitan ada kemudahan. Ya. Kemudahan datang bukan seusai kesulitan, namun ia beriringan dengan kesulitan. So, setiap masalah datang, kita dituntut untuk menyelesaikannya dan siap untuk menghadapi masalah selanjutnya.

Right thinking atau positive thinking?

Syair kedua membuat saya tergelitik. Kali ini membahas tentang doa pedagang sayur kepada Alloh, untuk memudahkan rezeki para pelangganya hingga bisa melunasi hutang kepadanya. Tak ada caci maki atau emosi yang merajai. Seorang pedagang sayur bisa memiliki pikiran yang benar, mengikuti peraturan Alloh SWT. Mereka bersenandung, "Adakah harga yang lebih mahal dari syurga Alloh dan bertemu dengan senyuman Alloh SWT?"

Cerpen Dadakan

Satu program yang menguras pikiran dan tenaga SWC kali ini adalah membuat cerpen sebanyak 8-12 halaman selama semalam! An memang terbiasa menulis cerpen, tapi kalo membuat deadline sedekat itu, terasa masih-masih ragu menyelesaikannya. Tema cerpen tentang kearifan lokal Semarangan. Cerpen sebelumnya juga pernah dibuat. Tapi, rasanya aneh kalo buat dalam cerita yang sama. An merombak total susunan cerpennya, tinggal menambah halaman. Para panitia menyediakan lembar portofolio sebagai media tulisan. Semalaman penuh memancing ide cerita untuk menuliskannya, namun akhirnya tak tahan juga. Mata tinggal lima watt. Jam setengah satu akhirnya tepar kemudian dilanjutkan kembali pada jam setengah tiga.

Kesungguhan An dalam membuat cerpen kali ini memang kurang optimal. Masih aja hambatan dan kendalanya. Entah ngantuk-lah, kelelahan, atau kelaparan. Hoho.. An juga tak terbiasa begadang malam. Apalagi kalo menulis, tak suka jika harus dipaksakan. Tapi segala upaya kekuatan d'kepepetnya sudah dikeluarkan, dan cerpen belum layak untuk dimuat. Meski gagal, An masih tetap bersemangat!

Selamat Datang, di FLP Ngaliyan!

Berbeda dengan tahun lalu, kali ini SWC FLP diadakan di sekolah asri SD IT Cahaya Bangsa di Kecamatan Mijen. FLP Ngaliyan bergiliran menjadi tuan rumah penyelenggara SWC. Para panitianya sangat kompleks, kedua di antaranya sudah An kenal sebelumnya; mbak Titi (guru SD IT Cahaya Bangsa) dan mbak Siti Mu'awanah (sahabat pena dunia maya) Tak disangka, ternyata ketua FLP Ngaliyan adalah mbak Siti Mu'awanah yang suka dipanggil Ni'am Awan :) 

Rasanya senang berkumpul bersama komunitas FLP Semarang, khususnya FLP cabang Ngaliyan ini. Di sana, kami bisa merajut mimpi untuk menjadi seorang penulis. Penulis yang tidak sekedar menulis saja, tapi senantiasa aktif untuk memberikan pencerahan.

Terima kasih untuk semua..
Siip...tetap semangat menulis :)

An Maharani Bluepen
01 Rajab 1433 H

Read Users' Comments (4)

4 Response to "SWC FLP @ M.E.I"

  1. deadyrizky, on 23 Mei 2012 08.42 said:

    sip. Nulis aja mbake. Asal tulisannya mencerdaskan umat ea

  2. An Maharani Bluepen, on 23 Mei 2012 12.48 said:

    Siip..Insya Alloh...^^
    salam kenal, dek Rizky

  3. Wawa_eN, on 18 Oktober 2012 16.26 said:

    Jangan lupa, disela-sela materi tentang kepenulisan ada hiburannya juga lho...malemnya, ada nonbar final piala champions, wkkk *ketahuan nggak ikut Tahajud'an*

  4. An Maharani Bluepen, on 18 Oktober 2012 21.41 said:

    haha..dulu pas sholat ga ya?
    yang jelas nonton bolanya ganggu tidur aja,tuh

Posting Komentar

Thanks for reading
^________^

 
Free Website templateswww.seodesign.usFree Flash TemplatesRiad In FezFree joomla templatesAgence Web MarocMusic Videos OnlineFree Wordpress Themeswww.freethemes4all.comFree Blog TemplatesLast NewsFree CMS TemplatesFree CSS TemplatesSoccer Videos OnlineFree Wordpress ThemesFree CSS Templates Dreamweaver