A Nice Poem: "Yang Hilang Sewaktu-waktu"

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ
Bismillaahirrahmaanirrahiim

Puisi berikut kereeeeen banget, deh. Buah pena dari Kurniawan Gunadi. Hmm.. Benar-benar trenyuh saat membacanya. Pengin nangiiiisssssssssss.... T-T Masih berusaha untuk mengendalikan diri, mengendalikan hati. 



 


YANG HILANG SEWAKTU-WAKTU
Karena aku mencintai yang sewaktu-waktu pergi, yang sewaktu-waktu diambil. 

Aku belajar bagaimana caranya melepaskan.
Aku belajar bagaimana menyikapi kepergian.
Aku belajar mengosongkan diri dari apapun yang memenuhi.
Hingga setiap ruang dalam hati terasa lebih lapang dari biasanya.
Lalu mengisinya lagi dengan lebih tertata dan bijaksana.
Karena aku mencintai yang sewaktu-waktu mati, yang sewaktu-waktu harus hilang.
Aku belajar tentang kesendirian.
Betapa hidup dalam diri sendiri begitu meresahkan.
Aku belajar bagaimana membuat hari-hari terasa lebih lapang.
Selalu siap dengan kehilangan.
Selalu siap dengan kepergian.
Sebab aku, sejatinya, tidak pernah memiliki apa-apa.
Tuhan hanya menitipkanmu untuk aku cintai.
Aku khawatir bila aku mencintaimu tidak dengan petunjuk-Nya.
Aku takut ketika mencintaimu justru mengundang murka-Nya.
Aku sudah berusaha sebaik-baiknya menjaga diri.

play this: https://soundcloud.com/suaracerita/yang-hilang-sewaktu-waktu?in=de-sa-3/sets/kurniawan-gunadi

Read Users' Comments (2)

2 Response to "A Nice Poem: "Yang Hilang Sewaktu-waktu""

  1. JIM, on 20 Agustus 2014 18.24 said:

    maknanya dalam ^.^

  2. Ania Maharani, on 21 Agustus 2014 07.48 said:

    Betul, dek t-t

Posting Komentar

Thanks for reading
^________^

 
Free Website templateswww.seodesign.usFree Flash TemplatesRiad In FezFree joomla templatesAgence Web MarocMusic Videos OnlineFree Wordpress Themeswww.freethemes4all.comFree Blog TemplatesLast NewsFree CMS TemplatesFree CSS TemplatesSoccer Videos OnlineFree Wordpress ThemesFree CSS Templates Dreamweaver